IKLAN BERBAYAR

ISTIMEWA DAN BERMAKLUMAT

Sunday, January 2, 2011

SKANDAL SEKS SHAHIDAN KASSIM PULAK!!!!

Sunday, January 2, 2011
Nampaknya, balas dendam sungguh juak-juak dan penjilat-penjilat segar Pakatan Rakyat. Apabila kes ADUN Selinsing disiarkan selain ADUN Perupok dan Salahuddin Ayub, maka berduyun-duyun pulalah cerita dari dalam UMNO pula yang diselongkar serta disiarkan. Ketika cerita-cerita tentang ADUN Selinsing dan ADUN Perupok serta Salahuddin Ayub disifatkan sebagai fitnah besar, cerita tentang beberapa orang pemimpin UMNO termasuklah bekas Menteri Besar Perlis, Shahidan Kassim, tidak pula 'menikmati' status yang sama. Sebaliknya ia dianggap sebagai satu cerita benar dan perlu diterima oleh sekalian rakyat sebagai fakta berbukti.


Ghibah dan Fitnah adalah dua ungkapan yang 'sedap' didengar kalau melibatkan lawan. Namun apabila kena ke batang hidung sendiri, Ghibah dan Fitnah segera ditanggapi sebagai dosa besar. Hukum hanya dikenakan kepada lawan dan apabila untuk diri sendiri, ianya bukan Ghibah dan Fitnah sebaliknya ia adalah fakta berbukti yang perlu diambil tindakan segera!

Itulah masalahnya....

Cerita tentang Shahidan Kassim mewarnai skandal politik membabitkan bekas pemimpin UMNO dan pemimpin UMNO sedia ada. Jangan persoalkan tentang kebenaran cerita berkenaan. Sebaliknya perhatikan bagaimana taktik ghibah dan fitnah digunakan secara meluas oleh kedua-dua pihak.

Biarpun kononnya berpegang kepada prinsip, tidak bersalah selagi tidak dibuktikan bersalah, ianya sekadar satu slogan untuk menghalalkan perbuatan. Apabila nama seseorang dipetik sebagai pelaku, sewajarnya bukti-bukti selain pengakuan perlu diletakkan sekali. Pensabitan hukum dalam Islam sangat jelas. Malah pensabitan mengikut undang-undang sivil juga sangat jelas, bukan sekadar cakap dengar.

Saman atau menarik saman bukanlah cara terbaik untuk menafikan perbuatan. Orang bersalah pun ramai yang menyaman orang lain untuk menutup malunya. Contohnya Anwar Ibrahim. Dia menyaman malu sekian ramai orang walaupun tiga orang hakim Mahkamah Persekutuan dalam kesimpulan terakhir mereka menegaskan, Anwar memang seorang peliwat tetapi dia dibebaskan kerana kesilapan teknikal iaitu 'sebutan tarikh dan tempat'.

Begitu juga apabila undang-undang Qazaf... ada pihak yang mengambil mudah dan cuba mempermain-mainkan undang-undang serta hukum berkenaan. Konon-kononnya untuk menutup malu tetapi tidak pula mengambil kira tentang pengakuan orang yang terlibat yang membatalkan maslahat qazaf.

Menuduh orang lain sebagai anak luar nikah, juga boleh dikenakan hukuman qazaf. Begitu juga melabelkan orang lain sebagai anak haram.

Paling penting, jaga lisan dan jaga tulisan. Dan pesanan ini bukan untuk orang lain, sebaliknya diutamakan kepada diri sendiri terlebih-lebih lagi kepada penulis kerana adakalanya apabila kita menulis, kita terlalu terikut-ikut dengan emosi dan gagal menapis dan menyaringnya dengan kehendak syara'.


0 comments:

Blog Archive

Labels