Tuesday, April 12, 2016

KERANA PERCAYAKAN SI ANAK, SI BAPA FITNAH TABUNG HAJI DAN DIKECAM NETIZEN, SEBELUM AKHIRNYA TERPAKSA MINTA MAAF!!!



Kalau P.Ramasamy menentang Dr.Zakir Naik sehingga perlu berlakon sadis dengan cubaan pembakaran bahagian hadapan pejabatnya menggunakan molotov koktel, di WhatsApp pula, seorang lelaki Melayu bernama Haji Ahmad Rodzi pula menfitnah Tabung Haji, PTPTN dan Kerajaan Malaysia hanya kerana cerita jenaka anaknya yang sudah menghabiskan RM30,000 yang tersimpan di dalam akaun Tabung Haji.

Ayat terakhir atau lebih tepat lagi pesanan pada bahagian akhir itu yang paling menyengat,

"Jangan sesiapa sokong BN (Barua Najib), biar berkubur PRU14."


Kisahnya, si anak mendakwa, duit sebanyak RM30,000 di dalam akaun Tabung Hajinya telah hilang secara tiba-tiba. Apabila diperiksa, ternyata, wang tersebut telah diambil oleh PTPTN sebagai pembayaran hutang pinjaman si anak.

Untuk menyedapkan hati ibu bapanya, sekaligus menunjukkan betapa dia seorang anak yang sangat baik, si anak memberitahu, dia masih tidak bekerja dan sedang menyambung pelajarannya di peringkat Sarjana (Master) dalam bidang Syariah.

Nampaknya, sayang benar si bapa kepada si anak dan si bapa yang bergelar Haji itu, lebih mempercayai anak perempuannya daripada orang lain. Walaupun kenyataan si anak itu, sebenarnya boleh dipertikaikan, memandangkan Tabung Haji tidak mempunyai sebarang urusan dengan PTPTN, apatah lagi, membenarkan PTPTN mengambil wang para pendepositnya secara bebas, si bapa nampaknya sama bengong dan biol sehingga tidak menggunakan otak, sebaliknya percaya bulat-bulat dengan pembohongan si anak.


Ternyata, selepas Tabung Haji mengeluarkan kenyataan menafikan pembohongan si bapa dan anak yang sedang viral di alam maya, si bapa kemudiannya mengeluarkan satu kenyataan, permohonan maaf dan menyatakan bahawa semua itu hanyalah salah faham.

Senang sungguh hidupnya...

Tidakkah dia mengira berapa kerosakan yang telah dilakukannya hanya kerana kedangkalan otaknya menerima bulat-bulat pembohongan si anak?

Tidakkah dia tahu, fitnah yang dibuatnya, sedang digunakan secara meluas oleh musuh-musuh umat Islam dan institusi-institusi kewangan yang berkaitan dengan umat Islam?

Bagaimana dia hendak meminta maaf tentang hal itu?

Bagaimana pula dengan menuduh BN yang diterjemahkannya sebagai BARUA NAJIB yang bersalah, padahal anaknya yang membuat fitnah?


Bagaimana pula anaknya yang terang-terang membuat fitnah tetapi tidak langsung menyatakan kekesalan?

Perangai dan kegembiraan melakukan fitnah, nampaknya sudah berakar umbi walaupun orang berkenaan dilihat berjenama agama seperti Haji dan sebagainya. Akal sudah tidak dapat mencerna dengan baik kerana keseluruhan hati telah dikuasai oleh kenikmatan fitnah dan tohmahan.

Haji berkenaan boleh meminta maaf, tetapi kerosakan dan fitnah yang dibuat dia bersama-sama anaknya, akan semakin berpanjangan dan berkembang lebih besar.


26 comments:

Anonymous said...

hissshhh....kalau ikutkan hati nak jer carut pak aji ni...
anaknya pun sama. ambil bidang agama. prangai alahaiii....

Anonymous said...

macammana nak kita katakan kepada manusia seperti ini?...bolehkah kita katakan.."celakalah pembuat fitnah ini" ???..bolehkahh??

Anonymous said...

saman jer jgn bagi muka, buat fitnah buta2 pastu senang2 nak minta maaf..

Anonymous said...

kakak ambik master syariah yer ...... bagus tapi nak tanya
major dalam syariah ni tak ada diajar hukum fitnah kot....
anak ngan bapak sama jer naik ...

Anonymous said...

Haji ni dan anak betina sundal dia memang sial. Bergelar haji tapi perangai macam pukimak. Anak betina pulak jelas menonjolkan sifat2 cilaka yang diturunkan oleh si bapak.

Mesti pemyembah dapigs dan pkr...anti Islam dan anti Melayu.Pejuang gaya hidup songsang dan hubungan sejenis. Fucking asshole!!

Encik rodzi .....memang kau BARUAH DAPIGS yang sejati. Semoga kau dan anak sundal kau sedar sebelum terlambat.

Anonymous said...

Belum lagi dajjal akhir zaman keluar, dah begitu seronok dan bijak membuat fitnah, dgn gaya lebai pulak tu;

Kalau ditakdirkan dia hidup dizaman dajjal akhir zaman nanti, mcm manalah perangainya ye?

Disimpang malaikat 44 kata org tua-tua ...

megat panjialam said...

Mudah sangat fitnah bermaharajalela di Malaysia. Buat skrip fitnah sikit hentam agensi kerajaan maka ia akan di-viral, dikopi dan paste dlm media sosial menjadikan ia berita benar. Nasib pak haji tu berakal cepat memohon maaf atas kesilapannya

Anonymous said...

biarlah api neraka menjadi peneman ank beranak nih...aminnn

Anonymous said...

Mana boleh biar minta maaf saja...!

Kerosakan dah terjadi....

Tak kan nak biarkan saja...

Lupa sendiri.?

Anonymous said...

Budak rodzi tu ada ciri ciri barua Red Bean Army.... ahakssss... barua DAP

Anonymous said...

LUTH patut saman kedua beranak ni sebagai pengajaran. Sekurang kurangnya biar mereka mintak maaf secara terbuka dimahkamah dan bayar Kos mahkamah. Lain Kali siasat dulu sebelum percaya bulat2 apa yg dikatakan oleh Anak perempuannya yg konon belajar didalam bidang syariah.

Anonymous said...

Haji bodoooooo.....

Anonymous said...

Ni nak bagitahu sikit...jangan gok duk jadi berakal di dalam kebodohan. Kalau sudah di dalam diri tersemak kebencian kepada pihak kerajaan syurga di depan mata dikatakan neraka.dok ke bodoo namanya.

Anonymous said...

Setengah tempat orang ini di gelar Haji Butoh

Anonymous said...

pak aji oiii...malaikat dah tulis fitnah ko tu. senangnya mintak maaf lepas buat fitnah. pegi buat haji balik. kalau haji mabrur...mesti pandai jaga mulut. sekarang sendiri mau ingat. itu barua negara...apa tu ji....

Anonymous said...

tabung haji tolong saman haji bengong ni... jgn terlalu defensive... tak payah berlembut dgn kaum pembangkang ni... tolong tegakan kebenaran wahai tabung haji....

Anonymous said...

Pk haji fitnah tabung haji, dan baruakn najib... Pastu Minta maaf sbb salah faham, bukan salah faham pk hji, ank pk haji tu yg barua, penipu.. Dgn mk bpk boleh menipu. X mustahil bnyak hal lgi dia dah/akn menipu. Mmg celaka anak mcm tu..

Anonymous said...

Semoga Allah terima taubatnya. Inilah akibat tidak dapat mengawal kebencian pd PM.. suka prasangka... walhal telah diperingatkan ...

Sebab mereka masuk neraka...

Al-Muddaththir:42 - (Setelah melihat orang-orang yang bersalah itu, mereka berkata): "Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam (neraka) Saqar?"

Al-Muddaththir:43 - Orang-orang yang bersalah itu menjawab: "Kami tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang yang mengerjakan sembahyang;

Al-Muddaththir:44 - "Dan kami tidak pernah memberi makan orang-orang miskin;

●Al-Muddaththir:45 - "Dan kami dahulu selalu mengambil bahagian memperkatakan perkara yang salah, bersama-sama orang-orang yang memperkatakannya;

Al-Muddaththir:46 - "Dan kami sentiasa mendustakan hari pembalasan,

********

 Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas yang mengata­kan bahwa makna la taqfu ialah la taqul (janganlah kamu mengatakan).

Menurut Al-Aufi, janganlah kamu menuduh seseorang dengan sesuatu yang tidak ada pengetahuan bagimu tentangnya.
Muhammad ibnul Hanafiyah mengatakan, makna yang dimaksud ialah kesaksian palsu.

Qatadah mengatakan bahwa makna yang dimaksud ialah janganlah kamu mengatakan bahwa kamu melihatnya, padahal kamu tidak melihatnya; atau kamu katakan bahwa kamu mendengarnya, padahal kamu tidak mendengarnya; atau kamu katakan bahwa kamu mengetahuinya, padahal kamu tidak mengetahui. Karena sesungguhnya Allah kelak akan meminta pertanggungjawaban darimu tentang hal tersebut secara keseluruhan.

Kesimpulan pendapat mereka dapat dikatakan bahwa Allah Swt. melarang mengatakan sesuatu tanpa pengetahuan, bahkan melarang pula mengatakan sesuatu berdasarkan zan (dugaan) yang bersumber dari sangkaan dan ilusi.

Dalam ayat lain disebutkan oleh firman-Nya:
{اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ}
jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa. (Al-Hujurat: 12)

Di dalam hadis disebutkan seperti berikut:
"إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ؛ فَإِنَّ الظَّنَّ أكذبُ الْحَدِيثِ"
Jauhilah oleh kalian prasangka. Karena sesungguhnya pra­sangka itu adalah pembicaraan yang paling dusta.

Al-'Isrā':36 - Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya.

Anonymous said...

Ini orang Melayu mungkin sudah tadak keje mau buat sebab itu modal kasi fitnah sama Najib and dia punya geng makan dedak, orang sudah tak mau dengarlah. Itu 30k banyak tau dan bukan senang mau kasi habis satu kalilah. Kasi lantak merekalah mau minta ampun pada itu orang sudah kena fitnah. Sendiri buat sendiri tanggunglah. Pahala sendiri punya sekarang sudah pindah sama orang kena fitnahlah. Kena kasi isi semula diaorang punya akaun pahala sebab sekarang akaun pahala sudah kosonglah. Banyak kesianlah. Rm30k pun lesap, pahala pun sudah hilanglah.

Anonymous said...

Ingat ....ada orang senang memaafkan dan ada orang sukar dan tak mungkin memaafkan...walau Rasulullah selalu memaafkan tapi kita perlu ingat kita hanya manusia biasa dan kita bukan Nabi yang mudah memaafkan ..oleh itu sebelum nak viralkan atau fitnahkan seseorqng atau sesebuah badan Islam ..cari bukti dan fakta dulu ...bukan caci maki fitnah dulu bila dah kantoi silap senang cakap maaf...ni dah jadi kes rapizi sotong kan....sebb itu dosa kita pada Allah .Insya Allah Allah ampunkan kerana Dia Maha Pengampun.tapi dosa kita pada orang sampai kat padang Mahsyarlah kau bawa kalau orang itu tak ampunkan...sebab itu ada dngarka Rasulullah ada cakap orang Muflis di padang Mahsyar kelak..so berhati hati dan berfikirlah sebelum nak buat apa2 ...kalau tak lebih baik diam.

Anonymous said...

Ade golongan macam ni... sibuk cari kelemahan orang lain ...hinggakan kelemahan sendiri xnmpk.

Bila kita buka aib org aib sendiri pun terbuka. Hentilah berprasangka... jgn kita ingat da ade title haji dan pakai kopiah... kita lebih baik dari org lain.... yg baik itu tersembunyi...itulah hati kita.

Anonymous said...

Saman saja biar hj. Bodoh bin BANGANG ni tahu bahawa fitnah itu lebih dasyat dari membunuh. Si anak pula mungkin kejadian dari benih bapa yg sedang dirasuk syaitan...Saman kedua mereka..Buat sebagai satu pengajaran buat manusia yg cuma tahu bertitle saja..Tapi iman..kosong.

Anonymous said...

Belum kerja lagi tapi dah ada duit RM30K??
Ada RM30K tapi apply PTPTN untuk belajar??
Ada duit tapi tak bayar hutang??

Anonymous said...

Ada jugak yg bebal percaya mentah2 benda ni

Anonymous said...

skrg ni , budaya memfitnah kerajaan , agensi2 kerajaan dan membaruakan najib dah jadi makanan harian budak2 dalam facebook , whatapps dll . sebab apa ? sebabnya mak bapak budak2 ini adalah pencurah minyak sejati api fitnah dalam diri budak2 terbabit. budak mmg bodoh. sbb belum matang. tetapi mak bapak jauh lagi bodoh kalau menjadi penyumbang anak2 mereka menjadi pemfitnah, pencaci tegar di laman2 sosial. mak bapak skrg tahu main - buat anak shaja. mendidiknya menjadi insan baik & berhemah , tak pandai.

Anonymous said...

ok la tu dia mintak maaf, jgn jadi macam rapiji, maaf pun tak, siap cakap saya hanya bergurau je.... nasib baik pak aji tu tak cakap dia bergurau jer... hahaha...

top