Monday, September 26, 2016

MUKHRIZ NI SEDAR KE TIDAK, MODEL JUBAH DENGAN SERBAN DI BAHU, TAK BOLEH JADI PEREKAT UNTUK PARTI-PARTI PEMBANGKANG!!!



Beberapa hari lepas, sang boboi mengeluarkan cadangan yang sangat bernas yang padanya mungkin amat futuristik sifatnya, bahkan merupakan satu idealisme yang tidak mungkin dapat difikirkan oleh orang lain.

Si Boboi anak Tun Dr. Siti Hasmah hasil perkongsian hidup dengan Tun Dr. Mahathir itu mengikrarkan, jikalau Parti Cap Bunga menang pada PRU akan datang, penggal pentadbiran seseorang sebagai Perdana Menteri akan dihadkan kepada dua penggal sahaja.

Bunyinya macam baik sangatlah. Cuma tidak diketahui sama ada sepenggal itu tempohnya 5 tahun atau 11 tahun memandangkan bapanya telah menjadi Perdana Menteri selama 22 tahun. Cadangan agar Perdana Menteri dihadkan kepada dua penggal pada tahun 1988 lalu, ditolak mentah-mentah oleh Dr. Mahathir walaupun kemudiannya dia mengaplikasikan penggiliran jawatan Ketua Menteri Sabah yang bertujuan untuk membuktikan betapa teruknya jikalau seseorang Perdana Menteri atau Ketua Menteri dihadkan tempoh jawatannya.

Tak bolehlah nak dipersalahkan boboi kerana dia memang tidak tahu apa-apa. Dia hidup dengan nama bapanya sahaja. Menjadi Menteri  Besar Kedah pun, atas sebab bapanya, bukan sebab kebolehan atau kecekapan atau pun kepimpinannya.

Kemudian boboi temberang lagi dengan cerita kononnya Parti Cap Bunga akan menjadi perekat kepada parti-parti pembangkang di bawah satu bendera iaitu Barisan Rakyat. Dan boboi menampilkan dirinya sebagai jaguh tersebut sepertimana yang dilakukan oleh Anwar Ibrahim.

Bagaimanapun, Anwar Ibrahim berjaya berbanding si boboi yang tidak mampu menggabungkan Ketua-Ketua Bahagian UMNO di Kedah mahupun ADUN-ADUN untuk mempertahankan jawatannya selaku Menteri Besar.

Ada pula cerita konon-kononnya Mahathir sudah mahu melaksanakan gencatan senjata dengan Najib menerusi syarat Boboi diangkat menjadi Menteri Kewangan walaupun cerita tersebut boleh dipertikaikan memandangkan Mahathir tidak mungkin SEJAHIL dan SEBODOH atau SENYANYUK itu!

Alahai... masa jadi Menteri Besar Kedah, disembangkan kononnya dia berada di KL. Di KL pula disembang pula kononnya berada di Kedah tetapi hakikatnya bercuti bersama-sama anak bini di London dan Eropah. Jadi Menteri Kewangan kalu, jenuh pula duk cari dia keliling dunia.

Lainlah kalau abangnya, Mokhzani yang disyorkan sebagai Menteri Kewangan. Ada jugalah logiknya memandangkan Mokhzani lebih berjaya berbanding Mukhriz yang benar-benar mengharapkan bantuan bapanya. Tanpa bantuan bapanya, sudah pasti pemonopolian ke atas fiber optik tidak mungkin akan diperolehi oleh syarikatnya.

Mukhriz tu layaknya sebagai model memperagakan baju dan jubah sahajalah. Lebih daripada itu, kalau tidak kerana di hujung namanya adalah nama Mahathir, sudah pasti, tidak ke mana-mana pun kelibatnya.

Itu pun ada hati nak perasan hebat!!!


No comments:

top