Sunday, November 27, 2016

TERESA KOK MULA BAGI AMARAN, DAP AKAN PERBANYAKKAN LAGI PEMBOHONGAN DAN FITNAH!!!



Aisay... 

Bila babi pakai telekung atau jubah tapi tak puas hati kenapa masih digelar sebagai NAJIS MUGHALLAZAH...

DAP menerusi Teresa Kok mengeluarkan amaran terbaharu. 

Kali ini dia memberi amaran setelah Ean Yong Hian Wah menafikan telah cuba campurtangan agar pegawai penguatkuasa MBSA yang cuba dicabul dan dihalang tugas oleh sepasang suami isteri di Sungai Buloh, menarik balik laporan polis, sekaligus menyelamatkan pasangan tersebut daripada hukuman. Sebaliknya Ean Yong Hian Wah yang mempunyai kaitan rapat dengan pembunuhan diri Teoh Beng Hock berkata, MBSA akan mengambil tindakan undang ke atas pasangan tersebut tidak lama lagi - dakwaan yang boleh diragui memandangkan sebarang tindakan yang diumumkan sebelum ini terutama sekiranya melibatkan kaum dan ahli parti sendiri, akan hanya dalam bentuk lisan iaitu pengumuman, bukannya tindakan undang-undang yang dimaksudkan.

Ean Yong Hian Wah menafikan dakwaan tersebut dan menuduh 'musuh DAP' telah menfitnahnya.

Teresa Kok kemudiannya menokok, berita-berita palsu dan 'menghasut' seperti itu akan dibuat oleh musuh-musuh DAP untuk menunjukkan DAP bersalah dan jahat. 

Hakikatnya, kaedah berita fitnah dan menghasut dipelopori dan disuburkan oleh DAP. Bahkan DAP mempunyai tentera-tentera terlatih untuk tujuan tersebut yang dimasukkan dalam propaganda mereka. 

Dan sememangnya RBA milik DAP dan mereka yang sangat bengap, lebih hebat melakukan tugas-tugas ini iaitu mencipta dan menyebarkan propanda serta pembohongan. 

Tak payah jauhlah... ambil contoh apa yang berlaku dalam PRU-13 pada tahun 2013 apabila DAP bersungguh-sungguh menuduh, 40,000 orang rakyat Bangladesh telah mengundi untu pihak BN dan tidak cukup dengan itu, bagi lebih meyakinkan mengapa BN boleh menang adalah BLACKOUT di pusat-pusat pengiraan undi walaupun pada masa yang sama, wakil-wakil parti pembangkang juga ada di pusat-pusat mengundi tersebut. 

DAP yang paling lantang mempropagandakan pembohongan itu. Malah turut menubuhkan 'pasukan' untuk memastikan tiada warga Bangladesh yang membuang undi sehinggakan warga tempatan pun dinafikan hak mereka untuk mengundi. 

Pembohongan dan fitnah tersebut berjaya dibuktikan oleh BERSIH dan DAP sendiri beberapa bulan kemudian apabila mereka sendiri mengakui bahawa laporan seperti yang disiarkan itu tidak pernah berlaku, malah mereka tidak mempunyai sebarang bukti pun. 

Pun begitu, masih ramai rakyat Malaysia yang terpedaya dengan propaganda tersebut seperti yang dapat kita lihat dalam hujah-hujah mereka di Facebook terutamanya. Cuma mereka tidak pernah boleh menjawab, mengapa tiada seorang Bangla pun daripada 40,000 yang didakwa itu, pernah ditangkap atau lokasi di mana blackout berlaku. 

Begitu juga bagaimana mereka mencipta berita palsu semata-mata untuk menjatuhkan dan menggulingkan bekas Menteri Besar Selangor, Khalid Ibrahim. Khalid Ibrahim digambarkan sebagai seorang yang cukup kuat rasuah dan tidak pandai menjaga negeri. Tetapi akhirnya setelah disaman oleh Khalid, mereka menarik balik kenyataan tersebut, meminta maaf tanpa sebarang syarat dan kalah dalam perbicaraan walaupun mereka sangat kuat menipu.

DAP juga paling lantang menuduh kadar GST akan meningkat 10% sekiranya BN menang dalam Pilihanraya Negeri Sarawak. Kadar GT meningkat 8% kata mereka setelah 10% yang disebutkan tidak menjadi kenyataan, dalam kempen PRK Kuala Kangsar dan Sungai Besar. 

Bagaimana pula dengan 'Malaysia akan bankrap' yang dipopularkan oleh DAP dan kini menjadi hujah sangat popular di kalangan para pentaksub Mahathir dan Cap Bunga? DAP telah mempelopori ajaran 'Malaysia akan bankrap' semenjak tahun 60-an, 70-an, 80-an, 90-an sehinggalah kini tetapi pengasas DAP, Chen Man Hin menjadi sangat kaya apabila berjaya menjual syarikatnya kepada FELDA dengan harga RM1.2 bilion pada tahun 2013. Malah Setiausaha Agung DAP, Lim Guan Eng pula hidup mewah dengan Mercedez S-Class selain tinggal di hartanah berkeluasan 10,550 kaki persegi yang bernilai jutaan ringgit di salah satu kawasan mewah di Pulau Pinang. 

Begitu juga dengan RUMAH PUTIH di Ipoh yang dimiliki oleh Pengerusi DAP Perak, Nga Kor Ming.

Pada ketika DAP begitu bersungguh-sungguh memberitahu rakyat bahawa Malaysia akan bankrap, para pemimpin DAP pula menjadi bertambah-tambah kaya.

Jadi, siapa sebenarnya yang sangat bergantung kepada berita-berita fitnah seperti yang dituduh oleh Teresa Kok?

Siapa yang akan mengeluarkan lebih banyak berita dan cerita fitnah demi memastikan tembolok mereka terus kembong?


5 comments:

Anonymous said...

Kaedah politik persepsi dn fitnah hingga org percaya akan ditolak rakyat akhirnya. Tinggal yg bangang tetap dgn budaya itu.

Anonymous said...

Masalahnya aku dengar kauorg jgk yg spin bgtau ada prg suruh tarik balik report mbsa..

Anonymous said...

Tak payah tunggu dap...
Melayu babi pu n belambak.
Ketua2 melayu babi terdiri dr situa haramjadah perosak agama,bangsa dan negara.

Anonymous said...

Jangan kena kencing sudahlah.Sebab yg menulis ni pun cari makan . .ialah dia pakar cari taik org .Itulah kerja dia.

Anonymous said...

mosleum jauh lebih sedar tentang dose dan pala. namun liberalisasi membenarkan semua waima mosleum untuk bersuara meskipun ia hanya khabar palsu atau pembohongan. kalau mosleum boleh sampai tahap sedemikian, tak dapat dibayangkan jenis pembohongan dan kepalsuan yang akan dimainkan oleh Perisa Coke, RBA dan juak sewaktu dengannya.

top