Social Icons

Pages

BULETIN 247

Friday, July 21, 2017

DAP BERANG SELEPAS KP ROS TIDAK TERJEBAK DENGAN TAKTIK 'UMPAN PEREMPUAN' YANG DIPRAKTIKKAN DAP!!!



Menyalak-nyalak para pemimpin DAP khususnya Lim Guan Eng apabila ROS enggan melayan kehendak mereka untuk berjumpa dan kemudian dimanipulasikan oleh DAP.

Ketua Pengarah Pendaftar Pertubuhan (ROS) Datuk Mohamad Razin Abdullah sebaliknya berkata, urusan dengan DAP hanyalah menerusi surat sahaja.

ROS telah menghantar sepucuk surat pada 2013 yang meminta agar DAP mengadakan semula pemilihan CECnya setelah terbukti, wujudnya perwakilan hantu bagi tujuan memenangkan Lim Guan Eng. Bagaimanapun, DAP tidak mengendahkan surat tersebut dan cuba tunjuk keras kepala konon-kononnya mereka lebih besar daripada ROS. Hanya setelah hampir PRU-14 dan DAP besar kemungkinan tidak akan dibenarkan bertanding dengan lambang sendiri, barulah DAP kelam-kabut dan cuba menyalahkan ROS.

DAP cuba menggambarkan ROS hanya bertindak ketika hampir PRU-14 sedangkan surat pemberitahuan oleh ROS kepada DAP telah dihantar pada April 2013 lagi.


Salah seorang pemimpin DAP yang merupakan ADUN Kampung Tunku, Lau Wen San berkata, ROS mengambil masa selama lebih empat tahun atau 1,338 hari dan masih belum memaklumkan secara rasmi kepada DAP tentang keputusan dan hasil siasatan ROS.

Setiausaha Organisasi DAP, Loke Siew Fook berkata, semenjak pemilihan semula CEC pada 29 September 2013, ROS tidak pernah sama sekali memberikan notis bertulis kepada DAP berkenaan syarat atau arahan yang telah dilanggar oleh parti tersebut.

Arahan ROS agar pemilihan semula menggunakan daftar perwakilan sebelum pemilihan CEC pada 15 Disember 2012 berdasarkan Perlembagaan DAP sendiri tidak dipatuhi, sebaliknya DAP yang dikuasai oleh Lim Guan Eng cuba membodoh-bodohkan semua pihak.





Sekarang, mereka menyalahkan ROS walhal dalam surat tersebut terang dan jelas apa yang dikehendaki oleh Perlembagaan DAP sendiri, yang dituntut oleh ROS agar dipenuhi, termasuklah nama pengundi hantu yang menjadi perwakilan dalam pemilihan CEC itu.

Justeru tindakan Ketua Pengarah ROS untuk tidak melayan 'sesi minum kopi' DAP yang menggunakan Teresa Kok sebagai umpan, sebenarnya jauh lebih baik kerana 'sesi minum kopi' tersebut sebenarnya adalah SALAH SATU BUDAYA RASUAH... sama ada RASUAH KESERONOKAN atau pun RASUAH UGUTAN.

Puak yang berasakan mereka lebih agung daripada mana-mana undang-undang dan akta di negara ini, sewajarnya tidak dilayan secara toleransi. Ajaran keras yang perlu mereka ingati, hanyalah dengan perlaksanaan undang-undang yang tegas.

Kalau UMNO sendiri pernah diharamkan dan kemudian dihidupkan semula, apa istimewanya DAP yang tidak perlu mengikut undang-undang negara? Adakah mereka fikir, dengan memiliki rangkaian rumah urut dan pusat hiburan, maka taktik mengumpan perempuan untuk melembutkan hati penguasa akan berkesan sepanjang masa?


4 comments:

Anonymous said...

" Doggie Style "

Anonymous said...

YA ALLAH YA RAHMAN. JAOKANLAH NEGARA MALAYSIA DARI DAP LAKNATULLAH NI. MEREKA NI MEMANG KETURUNAN SAKI BAKI YANG MENYERAH DIRI DI SEMENANJUNG MALAYSIA DAN SARAWAK. CUKUP BIADAP/KURANG AJAR/TIDAK HORMAT UNDANG-UNDANG DAN PERATURAN. MEREKA SAHAJA YANG BETUL, ORANG LAIN SALAH. YA ALLAH ENGKAU HANCURKANLAH DAP LAKNATULLAH YANG ANTI ISLAM,YANG MENYOKONG LGBT/LIBERAL/BERFAHAMAN SOSIALIS YANG TIDAK BERAPA PERCAYA KEPADA TUHAN.

Anonymous said...

LGE dan DAP memang pandai.. pandai menipu.. itu ajelah kerja mereka.. melayu yg dlm DAP semuanya layak dipanggil barua dan pengkhianat negara.. sampai mati pun Cina takkan akui ketuanan Melayu.. dia akan gigit balik .. dasar komunis memang begitu

Ct Sakinah said...

Aamiin

 
Blogger Templates